found Your self with your brain

Rabu, 07 Maret 2012

Gita Cinta Dari SMA (Naskah Drama)

Gita Cinta dari SMA

Cast :
1.     Galih
2.    Ratna
3.    Pak anton (Papa Ratna)
4.    Aryo
5.    Rara
6.    Ratih
7.    Arni

Sinopsis:
Kisah ini berawal dari pertemuan 2 remaja SMA, saat sedang telat. Pertemuan singkattersebut, menjadi sebuah awal kisah cinta Ratna dan Galih yang indah. Namun tak abadi. Kisah ini terhalangi oleh status kedudukan social Ratna yang merupakan seorang putri dari seorang pejabat terkemuka. Sedangkan Galih, hanya seorang anak pemilik bengkel sepeda. Galih dan Ratna akhirnya dipisahkan keadaan, dengan janji yang terbengkalai, karena Ratna telah dijodohkan dengan Aryo yang seorang anak pengusaha kaya.

Adegan 1
Narrator            : Di suatu pagi yang sedikit mendung, di depan gerbang sekolah, dua siswa teladan SMA Negeri 1 Curup, sedang berlari karena telat.
(Galih dan Ratna masuk dari 2 arah berbeda sambil berlari dan berteriak-teriak)
Galih                    : “jangan ditutup pintunyaaaaaaa!!!!!”
Ratna                  : “pak, saya beluuummm masuukkk pakk!!! Jangan ditutup pintunya!!”
(Galih dan Ratna tanpa sengaja bertabrakan, hingga membuat Ratna terjatuh)
Galih                    : “ Maaf, maaf, maaf banget, gue ngga sengaja”
(galih berbicara sambil meengulurkan tangannya untuk menolong Ratna agar bisa berdiri. Namun ratna tidak memperdulikannya, dan mencoba berdiri sendiri)
Ratna                  : “Pak, Bukain pintunya pak ! saya mau masuk !”
(Bicara tanpa memperdulikan Galih yang tampak kesal, karna tak diacuhkan)
Ratna                  “”pak, buka pak” (memohon hamper menangis)
(tiba-tiba Aryo masuk dengan mengendap-endap lalu membukakan gerbang dengan hati-hati)
Aryo                    :”Cepetan masuk! Pak satpam lagi makan dikantin!”
(galih dan ratna terburu-buru masuk)
Ratna                  :”makasih yah”
(aryo hanya mengangguk, lalu ratna berlari menuju kelasnya, meninggalkan Aryo dan Galih)
Aryo                    :”Udah dua kali kamu telat. Besok-besok aku ngga mau bantuin kamu lagi !
( bicara sambil memperbaiki kacamata dan merengut)
Galih                    :”Makasih yo, lo emang temen gue yang baik banget!”
(galih merangkul Aryo yang masih merengut, lalu menuju ruang kelasnya bersama)

Adegan II
Narator              : sejak pertemuan singkat itu, tanpa sengaja, mereka sering bertemu, hingga akhirnya mereka saling berkenalan, dan saling mencari tahu. Mereka berteman dengan baik, hari-hari pun menjadi indah sejak mereka dekat. Hingga banyak gosip bertebaran di sekolah itu.
                            Suatu siang yang terik, di taman sekolah.
                            (sintara dan arny sedang berbicara di salah satu sudut. Lalu, lewatlah Galih.)
Sintara               : “eh, si Galih tuh ni!”
Arni                     : “tumben dia sendirian, biasanya, selalu ada sih lemot di belakangnya !”
Sintara               :”eh, tau gosipnya ngga loh? Dia sekarang lagi deket sama Ratna, anak IPA 2 itu loh!”
(Galih memperlambat jalannya untuk mendengar percakapan dua orang itu.)
Arni                     :”Ratna yang sombong itu? Yang gayanya sok cantik itu? Mentang-mentang anak pejabat, seenaknya aja, mau deket-deket sama Galih, ihhh, ngga tau diri banget tuh anak!”
Sintara               :”bener tuh, gue aja bingung, kenapa Galih mau deket ama cewek kayak gitu! Ihhh”
(Galih mendekat kearah mereka)
Arni                     : eh, dia ndeket tuh, pasti mau nyamperin gue !
Galih                    : gue harap, kalian bisa jaga mulut kalian. ! kalian itu ngga tau apa-apa! 
Sintara               : uppzt, serem banget sih, yaudah, gue ngga banyak bicara deh. Sorry yah
 (Arni dan Sintara ingin beranjak pergi, namun, mereka berpapasan jalan dengan Ratna dan Ratih, langkah mereka tertahan, lalu melihat Galih, yang tengah tersenyum kearah Ratna, yang dibalas senyum malu-malu dari ratna, Galih terus memandanginya sambil memegang dadanya. Ratih dan ratna duduk di sisi lain taman,  galih berfikir ingin menghampiri Ratna atau tidak, akhirnya ia berjalan pelan menuju arah Ratna dan Ratih)
Ratih                   : Si galih, ngeliatin lo tuh dari tadi,
(ratna tersenyum malu, galih lalu berhaenti ketika mendengar namanya disebut, ia mencari tempat persembunyian yang pas, untuk bisa mendengar kelanjutan pembicaraan itu)
Ratna                  : apaan sih lo Tih,(sambil malu-malu dan pura-pura membuka bukunya)
Ratih                   : benar loh na, kayaknya, dia bener-bener suka deh ma lo! Emang lo ngga suka ma galih, na? dia banyak fns nya loh< (sambil menggoda ratna)
Ratna                  : gue ma dia Cuma berteman kok tih, ngga ada apa-apa nya kok!
(tanpa galih sadari, Arni masuk, dan berada di belakang Galih)
Ratih                   : Masa sih, ngga ada benih-benih cinta gitu?
Ratna                  :ah, elo tih, bisa aja,,
Ratih                   : jawab na, gue jadi penasaran nih!
(ratna diam sejenak)
Ratna                  : em, em, em, gue tuh… gue tuh sebenarnya …..(kalimatnya terpotong ketika mendengar ribut-ribut, dari arah tempat persembunyian Galih)
Arni                     : ikut gue yuk lih! (menarik tangan galih dengan memaksa, hingga Ratna melihat keberadaan Galih)
Galih                    : gue ngga bisa ni. (namun tangannya terus ditarik, hingga akhirnya ia keluar dan berjalan dengan berpegangan tangan dengan Arni. Ratna melihat dengan cemburu. Ratna terus diam, sambil melihat galih dan Arny hilang dari pandangannya)
Ratna                  : Cowok kayak gitu ! mana mungkin gue bisa suka ! (teriak dan meremukkan kertas yang dipegangnya, lalu memijaknya dengan keras. Ratih hanya diam terpaku)
Ratna                  : ayo tih, kita pai ! ngapain disini ! ogah banget disini (mereka pergi)

Adegan III
Narator              : di suatu siang yang tidak terlalu terik, ditemani cahaya matahari yang malu-malu, di pinggir sebuah kolam di samping sekolah, galih merencanakan sesuatu.
Galih                    : (bolak-balik dihadapan Aryo)
Aryo                    : duduk donk lih ! kamu merusak pemandangan tuh ! liat tuh, ikan-ikannya pada kabur !
Galih                    : kira-kira Ratih berhasil ngga yah, bawa ratna kesini? Gimana kalo ratna masih marah ma gue? Gimana kalo mereka ngga datang? Gimana kalo dia ngga mau ma gue? Gue gelisah yo !
Aryo                    : dari pada kamu pusing-pusing, mendingan aku telpon si Ratih dulu!
(sibuk membongkar-bongkar tas, dan kantongnya)
Aryo                    : ngeliat BB baru aku ngga lih? Kok aku ngga ngeliat yah? BB baru tuh, papa aku baru beli di singapur!(panik)
(galih lalu ngangkat tangan kanan Aryo)
Glih                      :ni apaan yo? Lo pengang dari tadi ! (aryo tersenyum, galih geleng-geleng kepala. Lalu aryo mencari nomor ratih)
Aryo                    : hallooooooooo!!, orang kaya nelpon nih, kok ngga diangkat-angkat yah? (Galih hanya geleng-geleng kepala)
Aryo                    :lama banget diangkatnya tih ! udah dimana sekarang? Kita udah nungguin nih…… okke, see you ! (menutup hpnya. Dan memasukkannya ke kantongnya)
Galih                    : gimana yo?
Aryo                    : on the way bro !
Galih                    : kira-kira gue diterima ngga yah sama Ratna yo?
Aryo                    : percaya hatimu aja lih!
(ratna dan ratih tiba)
Ratna                  : kamu mau ngomong apa ma gue lih? Gue kira, ngga ada yang perlu kita bicarain!
(Aryo dan ratih mundur, duduk disisi yang lain, sambil melihat Ratna dan Galih)
Galih                    : lo salah paham ma gue, Na. gue ngga ada apa-apa ma Arni ! gue Cuma temenan ma dia, Na ! sumpah Na! jangan salah paham na !
Ratna                  : gue ngga salah paham kok! Gue Cuma bilang, apa yang gue liat ! dan yang gue liat, lo jalan pegangan tangan ma arni didepan mata gue !
Galih                    : dia yang maksa gue buat ikut ma dia na, percaya gue na! gue ngga ad apa-apa ma dia na !
Ratna                  : serah lo deh ! ngapain juga lo repot-repot bicara ma gue ! toh, gue juga bukan siapa-siapanya lo kan! Ngga usah repot-repot lo ngundang gue kesini, kalo lo Cuma mau bilang itu! I don’t care with everything which you said !
(Ratna ingin pergi, namun tangannya dipegang oleh Galih)
Galih                    : gue ngga mau lo marah ma gue! Gue ngga mau lo salah paham kayak gini.  GUE SUKA, LO, RATNA !!!!
(Ratna terdiam, lalu berpaling menghadap Galih)
Galih                    :Gue beneran sayang lo, na ! beneran, na ! jangan marah ma gue ! lo udah salah paham! Bukan Arni yang gue suka! Tapi lo na !
(galih, duduk dihadapan Ratna)
Galih                    : kamu, mau jadi pacar aku?
Ratna                  : kamu serius?
Galih,                  : hati gue, sepenuhnya untuk lo. Gue janji.
(ratna menjawab dengan anggukan, Galih bersikap sangat senang, sedangkan Aryo dan ratih menepukkan tangan mereka berdua)
Galih                    :lo beneran mau jadi pacar gue kan? (kegirangan)
Ratna                  :iya. Gue mau .
Galih                    :kamu tau, kenapa aku, mau kita ketemu disini?
(ratna menggeleng)
Galih                    : kata siswa-siswa disini, ini adalah kolam cinta, jika ada sepasang kekasih, yang melempar batu ke dalam kolam ini, dan berjanji, untuk bersama selamanya, dan batu itu, sampai ke tengah kolam, maka mereka akan bersama selamanya. Kamu mau mencobanya?
Ratna                  : boleh . (dengan tersenyum)
(galih memungut beberapa batu yang ada disekitarnya, lalu memberikan beberapa pada Ratna)
Galih                    : kita coba yah? (ratna mengangguk) satu, dua, tiga. (mereka melempar, namun, tak satu pun, dari batu yang mereka lemparkan, masuk ke kolam)
Ratna                  :mungkin, kita kurang kuat melemparnya. Kita ulang lagi yah? (galih mengangguk) satu..dua.. tiga.(mereka melemparkan batu, namun, hanya batu yang dilempar galih yang masuk ke dalam kolam.
Ratna                  :kita ulang lagi yah,(memungut batu) satu, dua tiga, (dan sekali lagi, hanya batu yang di lempar ratna yang masuk ke kolam)
Ratna                  :ini..ini…ini kenapa? (melihat kea rah galih)
Galih                    : ini kan hanya mitos, jangan terlalu dipercayai, yang penting, kita berjanji saja, untuk selalu bersama (mereka lalu berjanji)
(tiba-tiba, ketika mereka sedang berjanji, pak anton datang, dan berteriak dari kejauhan)
Pak anton           : RATNA !
(ratna melepaskan tangannya dari Galih)
Ratna                  : papah,(kaget)
Pak anton           :apa yang kamu lakukan disini? Dan kamu kenapa kamu memegang tangan anak saya?
(mendengar keributan, Ratih dan Aryo yang duduk didekat Ratna dan Galih, mendekat kearah mereka, pak anton pun melihat Aryo)
Pak anton           : dan kaum kan aryo? Anak pak suhandikan? Kenapa kamu disini?
(semua memandang Aryo)
Aryo                    : saya..saya..saya.. sedang menemani teman saya om! (tergagap)
Pak anton           : lalu kenapa kamu membiarkan tangan tunanganmu di pegang laki-laki dekil seperti ini?
Aryo                    :apa maksud oom? Saya tidak mengerti. Apa Ratna ini anak oom?
Pak anton           :iya, ratna anak om ! dan itu berarti dia tunangan kamu !
Ratna                  :pa, apa maksudnya, Aryo itu tunangan Ratna?
Pak anton           : dia anak pak suhandi ! dan kamu tau, kamu sudah dijodohkan dengan anak pak suhandi !
Galih                    :Aryo tunangan Ratna? Apa ini bohong (ekspresi tak percaya)
Pak anton           :iya ! dan itu artinya, jangan pernah ganggu ratna lagi !
Ratna                  : pa, jangan gitu, pa.
(galih berlari pergi)
Ratna                  : galih, jangan pergi galih ! galih ! galih ! (galih terus berjalan pergi, tanpa memperdulikan panggilan Ratna)
(sedangkan Aryo terduduk, tertunduk kaku)

Adegan IV
Narrator            :seminggu kemudian, galih sedang kalut, perasaannya tak menentu. Ia duduk sendirian di depan kolam. Gosip tentang dia dan ratna yang telah ditunangkan dengan Aryo pun, telah menyebar ke seluruh penjuru sekolah.
(Arny dan sintara masuk, menghampiri Galih)
Galih                    : Tuhan, apa salah saya, kenapa sakit hati yang begitu dalam, kau timpakan pada ku, begitu sakit, hingga tak bisa ku tahan lagi Tuhan.
(arni dan sintara nimbrung dari belakang)
Sintara               : anggap aja cobaan lih, cinta kan emang butuh perjuangan. (galih melihat ke belakang)
Arni                     : kita boleh duduk disini ngga? Nemenin kamu?
Galih                    :boleh .
Arni                     : gue udah denger cerita tentang ratna yang udah ditunangin ma aryo. Gue turut prihatin lih.
Galih                    :makasih.
Sintara               :kamu kok dingin banget?
Galih                    : lo kali yang demam, panas gini dibilang dingin. (masih menatap kolam)
Arni                     : gimana kalo Ratna ma Aryo, beneran nikah?
Galih                    : mungkin bukan jodoh gue !
Sintara               : sebaiknya lo jangan terlalu sedih dengan kejadian ini, lo tau kan kita bentar lagi mau ujian. Sebaiknya kita focus ma ujian aja ! jangan ampe, hal ini buat lo nyesal, trus, lo jadi ngga lulus.
Galih                    : tapi gue udah kayak ngga punya semangat.
Sintara               : cewek masih banyak lih, yang bisa sayang ma lo. Yang bisa jadi milik lo! Yang nunggu lo! (galih melihat kearah sintara)
Arni                     : bahkan ada seorang gadis yang udah dari dulu, ngarapin lo, tapi ngga pernah lo liat.
Galih                    :maksud lo?
Arni                     : ada cewek yang dari dulu suka ama lo lih, yang diam-diam ngebantuin lo, yang diam-diam ada dibelakang lo. Yang diam-diam selalu jadi pendukung lo. Tapi lo ngga pernah sadar kalo dia itu pernah ada. Lo bahkan Cuma nganggap orang itu pengganggu yang ngga semestinya ada disamping lo.
Galih                    :gue makin ngga ngerti ! (heran)
Arni                     :cewek itu, ada disekitar lo. Yang apapun keadaannya, akan slalu ada buat lo! Awalnya, dia memang benci, ngeliat lo ma orang lain, cemburu bahkan marah, kesal. Tapi, kedewasaan udah mengajarkan gadis itu, kalau cinta, tak selamanya harus memiliki. Cinta juga bukan keegoisan untuk memiliki. Cinta itu sesuatu untuk direlakan. Seperti saat ini, gadis itu, telah menenangkan hatinya. Membiarkan orang yang ia sukai pergi dengan orang lain.
Galih                    : apa maksud lo ni? Gue ngga pernah tau kalo ada cewek yang suka ma gue!
Arni                     :karna dia emang ngga pernah nunjukin ke lo lih! Dia Cuma berpesan, supaya ngga pernah ngeliat lo muram kayak gini lagi! Udah seminggu lo kayak gini! Lo harus move on !
(galih menatap heran arni, arni lalu berdiri)
Arni                     : ini surat dari Ratna. Gue yakin lo mau baca surat ini.
(arni berlalu. Galih menatap nya sebentar lalu melihat kearah sintara)
Sintara               : arni suka ama lo lih! Bahkan udah lama banget ! sejak kita masuk SMA.
Galih                    :lo bercanda? (galih menunduk, menatap surat dari ratna )
Sintara               : gue jujur. Dia ngga pernah ngungkapinnya, karna takut, kalo dia ngga pantas buat lo. Asal lo tau aja, tadi dia baru udah ngintrogasi si Ratna.
(galih melihat sintara)
Galih                    : maksudnya?
Sintara               : gue fikir, dia bakal mukulin Ratna, karna udah buat lo muram kayak gini. Tapi gue salah, dia ikhlas ngelepas lo! Lo harus perjuangin cinta lo! Ratna ma Aryo sekarang serba salah mau bilang apa sama lo. Ratna sayang banget ma lo lih ! lo harus ketemu ma mereka !
Galih                    : mereka dimana?
Sintara               :tunggu sebentar yah. (sintara pergi ke belakang, lalu kembali bersama Ratna) (lalu kembali lagi ke belakang panggung)
Ratna                  :Galih, maafin gue.
(galih berdiri)
Aryo                    :lih,kamu harus denger penjelasan kita dulu ! aku harap kamu ngga salah paham.
(galih menunduk, aryo meju ke depan)
Aryo                    : kita di tunangin tanpa pernah ketemu sebelumnya. Dan aku juga ngga pernah tau, kalo ratna itu anak om anton. Sumpah!
Ratna                  : aRyo benar lih, kita ngga pernah tau, kalo kita itu,udah ditunangkan !
Galih                    : terus gue bisa apa? Kalian toh udah ditunangkan. Gue udah ngga bisa ngapa-ngapain. Cinta gue udah berakhir (menunduk)
Ratih                   : (muncul dari belakang) belum berakhir galih! Cinta kamu belum berakhir ! kamu bisa perjuangin cinta kamu. Aku dan Aryo udah sepakat, bakal bantuin kamu.
Aryo                    :kesempatan kamu buat perjuangin cinta kamu Cuma sekali ini, lih. Sesudah ujian, menurut rencananya, aku akan menikah dengan ratna. Aku ngga mau itu terjadi. Aku dan ratih, bakal bantuin kamu.
Galih                    : bagaimana caranya?
Ratih                   :acara perpisahan 3 minggu lagi ! Cuma itu caranya !
Ratna                  :tapi papaku bakal datang ke acara itu ! gue takut !
Aryo                    :ini urusan gue, galih dan ratih na !

Adegan V
Narrator            : 3 minggu kemudian di acara perpisahan siswa SMA Negeri 1 curup, semua siswa duduk dengan rapi, menikmati acara yang sedang berlangsung.
(Sintara & Ratih (MC) masuk, menjadi MC)
Sintara               :baiklah, teman-teman semua, hari ini, mungkin akan menjadi hari yang terukir sangat indah dihati kita. Karena, hari ini, kita akan berpisah.
Ratih                   :tadi, kita udah dengar kata sambutan dari orang tua, kepala sekolah, dan ketuo osis yang mewakili adik-adik kelas semua.
Sintara               : sepertinya tidak adil yah, kalau, perwakilan dari siswa kelas 12 nya tidak ada.
Ratih                   : baiklah, sebagai perwakilan dari kelas 12, maka, kami akan panggilkan teman kami, dari kelas XII IPA 2, yaitu Galih Rakasiwi.
(sintara dan ratih mundur, lalu galih maju dengan membawa teks yang akan dibacanya)
Galih                    :terima kasih atas kesempatan yang telah kalian berikan pada saya. Jika saya diminta untuk berbicara tentang kehidupan SMA, maka saya akan sangat bingung untuk memulainya darimana. Masa-masa kite berseragam outih abu-abu, mungkin sudah akan berakhir. Namun, kenangan yang tercipta, saya yakin, tidak akan pernah ikut berakhir juga. Kenangan itu, tetap akan membekas dihati kita. Ketika, disini, kita, menemukan seorang sahabat yang begitu setia pada kita. Menemukan guru-guru yang mencintai kita, yang tak bosan, menumpahkan ilmunya pada kita. Sebelumnya, saya memohon maaf, jika kali ini, saya membawa teks ke depan. Karena, ada sesuatu yang telah saya tulis, dan ingin saya ucapkan pada seseorang yang sangat saya sayangi.
(tepuk tangan riuh)
Galih                    :mungkin, jika nanti saya pergi merantau jauh, saya akan sangat merindukan pintu gerbang sekolah ini. Karna, disanalah, pertama kalinya, aku bisa mengenalnya. Maaf, karna saat itu, aku menabraknya. Hingga membuat dia marah. Ratna, itulah namanya. gadis cantik yang saat itu ku tabrak. Banyak hari yang aku lewati bersama seorang ratna. Bahkan, gosip-gosip tentang aku, ratna dan aryo pun telah kalian dengar. Namun, walaupun, semua menjadi rumit, aku tetap menyayangi ratna dan aryo. Aku pernah berfikir, mungkin aku dikhianati, atau mungkin, aku yang akan menjadi jembatan penghubung mereka. Seperti dulu, aryo menjadi penghubung antara ratna dan aku. Jika, aku tak mungkin bersama ratna, aku rela jika aryo menggantikan posisi ku. (diam sejenak) Sebenarnya, ini diluar naskah awal yang ku tulis, aryo membantuku, untuk memperjuangkan cinta yang aku miliki. Aku tau, aku memang tak pantas untuk ratna. Aku tak punya materi, bukan berasal dari keluarga yang kaya atau yang punya kedudukan. Hanyalah seorang pemuda biasa, yang punya mimpi kecil, untuk menjadi pemusik. Yang berangan-angan, untuk mewujudkan angan-angan, hidup bersama Ratna.
(bicara dengan serius)
                            Bapak anton, saya sangat menyayangi putrid anda, tolong pak, izinkan saya bersama putrid bapak.
(diam sejenak, lalu pak anton maju ke depan)
Pak anton           : (menampar Galih) (sebagian penonton berdiri) lancang kamu ! sudah miskin, masih berani berharap pada anak saya ! ini (melempar undangan) anak saya, sudah akan menikah !
(pak anton turun)
Pak anton           : ratna, pulang kamu !!!
(ratna tak bergeming, galih hanya diam)
Pak anton           : RATNA ! PULANG !
Ratna                  :pa, ratna sayang galih pa!
(pak anton menyeret ratna pulang)
Pak anton           : kamu sudah punya tunangan! Apa yang kamu harapkan dari laki-laki dekil seperti itu !
Ratna                  : (melihat galih yang tertunduk) aku sayang galih pa !
(ratna melepaskan tangannya dari cengkraman papanya, dan berlari ke arah galih)
Ratna                  : galih, gue sayang lo. (galih menatap ke arah wajah ratna)
Galih                    : gue juga sayang lo na ! (galih memegang tangan ratna)
Pak anton           : RATNA ! PULANG KAMU ! ARYO, BAWA TUNANGANMU ITU PULANG ! (aryo mendekat ke arah galih dan ratna)
Ratna                  : ngga pa ! ratna mau disini pa !
Galih                    : gue mohon yo, jangan pisahin gue ma ratna.
Aryo                    :maafin aku lih, hati papa ratna sekeras batu! Maafin aku lih, ! aku ngga tau jadi kayak gini!
Pak anton           : (berkacak pinggang)
                            ANTON ! KAMU TUNGGU APA LAGI ! BAWA RATNA KEMARI !
Galih                    : gue mohon yo, gue mohon yo!
(pak anton maju, lalu menarik tangan ratna. Lalu aryo menarik dan menuntun Ratna)
Galih                    : yo, jaga ratna baik-baik (galih berteriak ketika tangannya terlepas dari tangan ratna.
Ratna                  : galih !!!!!
Galih                    : ratna, gue sayang lo na!!!
(akhirnya, aryo, ratna dan pak anton pergi. Begitu juga dengan penonton)
(galih tertunduk di depan panggung)
(arni masuk)
Arni                     :ketika kisah dianggap berakhir, namun, kisah hidup tidak ikut berakhir. Cinta itu, sesuatu untuk direlakan. Pergilah galih, kini cintamu tlah kandas. Namun impianmu belum berakhir.  Kejar mimpimu, dan tunjukkan pada mereka, kalau kamu orang yang berhasil ! (galih menangkat mukanya, dan tirai tertutup.

*SELESAI*
#GITA CINTA DISMA
*ketika hari ini, berubah menjadi sebuah bingkai kenangan, saat kita, berseragam, putih abu-abu*

karya : Ryeoca Desta (diadaptasi dan di modifikasi dari cerita aslinya, Galih dan Ratna)

2 komentar: